Pengantar farmakokinetika deskripsi mata kuliah



Yüklə 23.77 Kb.
tarix31.01.2017
ölçüsü23.77 Kb.
BAB I

PENGANTAR FARMAKOKINETIKA

DESKRIPSI MATA KULIAH

Bab ini menguraikan secara singkat tentang ilmu farmakokinetik dasar yang meliputi ruang lingkup ilmu farmakokinetik dan dasar-dasar yang menunjang ilmu farmakokinetik.

TUJUAN INSTRUKSIONAL

Setelah membaca materi ini diharapkan mahasiswa dapat :



  1. Mengetahui dan memahami ruang lingkup ilmu farmakokinetik.

  2. Mengetahui dan memahami ilmu-ilmu dasar yang menunjang ilmu farmakokinetik .

  3. Mendeskripsikan model farmakokinetik

  4. Menentukan dan mengetahui jenis-jenis model farmakokinetik yang sering digunakan dalam produk obat.

PENYAJIAN

Berdasarkan sejarah, ahli farmasetika sudah mengevaluasi ketersediaan obat didalam tubuh secara in vivo setelah pemberian produk obat ke hewan atau manusia dan kemudian membandingkan efek farmakologi spesifik, klinik atau respon toksik yang mungkin terjadi. Sebagai contoh sebuah obat seperti isoproterenol menyebabkan peningkatan nilai jantung ketka diberikan secara IV tetapi tidak mempunyai efek yang nyata pada jantung ketika diberikan secara oral pada level dosis yang sama. Sebagai tambahan, bioavailabilitas (sebuah pengukuran jumlah ketersediaan obat dalam darah) dapat berbeda dari satu produk obat dengan lainnya yang mengandung obat sama. Sekalipun dengan rute pemberian sama. Perbedaan ini dalam bioavailabilitas obat dapat dimanifestaskan oleh pengamatan yang berbeda dalam keefektivan terapeutiknya dari produk obat. Dengan kata lain, sifat dasar dari molekul obat, rute pemberian, dan formulasi dari bentuk sediaan dapat menentukan apakah pemberian obat efektif secara terapeutik, toksik, atau tidak mempunyai efek nyata.

Biofarmasetik adalah ilmu pengetahuan yang menguji hubungan timbal balik bahan obat secara fisika kimia, bentuk sediaan dari obat yang diberikan dan rute pemberian pada jumlah dan absorpsi sistemik obat secara luas. Dengan demikian, biofarmasetik melibatkan faktor-faktor yang mempengaruhi :


  1. Stabilitas zat aktif dalam produk obat

  2. Pelepasan zat aktif dari produk obat

  3. Nilai disolusi atau pelepasan obat pada tempat absorpsi

  4. Absorpsi sistemik dari zat aktif.

Setelah obat dilepaskan dari bentuk sediaannya, obat diabsorpsi kedalam jaringan sekitarnya, dalam tubuh atau keduanya. Distribusi yang dilalui dan eliminasi obat dalam tubuh bermacam-macam untuk setiap orang tetapi dapat dikarakterisasikan menggunakan model matematika dan statistika.

Farmakokinetik adalah ilmu pengetahuan tentang kinetic dari absorpsi obat, distribusi dan eliminasi (seperti ekskresi dan metabolisme). Deskripsi dari distribusi obat dan eliminasi sering digambarkan sebagai disposisi obat. Karakterisasi dari disposisi obat adalah penting sebagai syarat untuk determinasi atau modifikasi regimen dosis untuk individu dan kelompok pasien.

Studi farmakokinetik meliputi eksperimen dan pendekatan teori. Aspek eksperimen dari farmakokinetik meliputi perkembangan teknik sampling biologi, metode-metode analitik untuk pengukuran obat dan metabolitnya dan prosedur yang menyediakan koleksi data dan manipulasi data. Aspek teori dari farmakokinetik meliputi perkembangan model farmakokinetik yang memperkirakan disposisi obat setelah pemberian obat. Penerapan statistiknya adalah bagian integral studi farmakokinetik. Metode-metode statistik digunakan untuk estimasi parameter farmakokinetik dan interpretasi data pada akhirnya untuk tujuan rancangan dan perkiraan regimen dosis optimal untuk pasien individu atau kelompok. Metode-metode statistik diaplikasikan ke model-model farmakokinetik untuk menentukan kesalahan data dan deviasi model structural. Teknik computer dan matematika dari dasar teori metode farmaokinetik.

Laju suatu reaksi kimia atau proses kimia diartikan sebagai kecepatan terjadinya suatu reaksi kimia. Untuk reaksi kimia berikut :

Obat A → obat B

Bila jumlah obat A berkurang dengan bertambahnya waktu (reaksi berjalan searah dengan tanda →) maka laju dapat dinyatakan sebagai : - dA/dt

Dengan demikian, apabila jumlah obat B bertambah dengan bertambahnya waktu, maka laju dapat dinyatakan sebagai : + dB/dt

Pada umumnya hanya obat induk (obat yang aktif farmakologik) yang ditentukan dalam percobaan. Sedangkan metabolit obat atau hasil urai obat tidak dapat atau sangat sukar ditentukan secara kuantitatif. Oleh karena itu, laju reaksi ditentukan melalui percobaan dengan cara mengukur obat A dalam jarak waktu yang ditetapkan.


TETAPAN LAJU REAKSI

Orde reaksi menunjukkan cara bagaimana konsentrasi obat atau pereaksi mempengaruhi laju suatu reaksi kimia.

REAKSI ORDE NOL

Bila jumlah obat A berkurang dalam suatu jarak waktu yang tetap maka laju hilangnya obat A dinyatakan sebagai : dA / dt = - Ko

Ko adalah tetapan laju reaksi orde nol dan dinyatakan dalam satuan massa/waktu (mg/menit). Integrasi persamaan diatas menghasilkan persamaan :

A = - Ko t + Ao

Ao adalah jumlah obat A pada t = 0.

Contoh


Seorang Farmasis menimbang tepat 10 g obat dan dilarutkan dala 100 ml air. Larutan disimpan pada suhu kamar dan diambil cuplikan larutan itu secara berkala untuk ditentukan kadarnya. Farmasis tersebut memperoleh data berikut

Konsentrasi obat (mg/ml) Waktu (jam)

100 0

95 2


90 4

85 6


80 8

75 10


70 12

Tentukan Ko ?



  • Dibuat grafik dan diperoleh kurva garis lurus

  • Ini berarti laju penurunan konsentrasi obat adalah reaksi orde 0

  • Ao = - Ko t + Ao

90 = - Ko (4) + 100

Ko = 2,5 mg/ml.jam



REAKSI ORDE SATU

Bila jumlah obat A berkurang dengan laju yang sebanding dengan jumlah obat A tersisa, maka laju hilangnya obat A dinyatakan sebagai :

dA/dt = - KA (1)

K adalah tetapan laju reaksi orde kesatu dan dinyatakan dalam satuan jam-1. Integrasi persamaan diatas menghasilkan persamaan :

ln A = - Kt + ln Ao (2)

persamaan diatas dapat pula dinyatakan sebagai :

A = Ao e-Kt (3)

Bila ln = 2,3 log, persamaan (2) menjadi :

Log A = - Kt / 2,3 + log Ao

Menurut persamaan diatas, grafik hubungan log A terhadap t menghasilkan garis lurus. Intersep y adalah sama dengan log Ao dan slop garis sama dengan – K/2,3.



WAKTU PARUH

Waktu paruh (t ½ ) menyatakan waktu yang diperlukan sejumlah obat atau konsentrasi obat berkurang menjadi separuhnya. Harga t ½ untuk reaksi orde kesatu dapat diperoleh dari persamaan :

T ½ = 0,693 / K

Dari persamaan diatas tampak bahwa untuk reaksi orde kesatu, t ½ adalah konstan tanpa perlu diperhatikan berapa jumlah atau konsentrasi obat pada keadaan awal sehingga waktu yang diperlukan untuk berkurang menjadi separuhnya adalah konstan.


Sedangkan berbeda dengan t ½ reaksi orde kesatu, t ½ reaksi orde nol berjalan tidak tetap. Harga t ½ reaksi orde nol adalah sebanding dengan jumlah atau konsentrasi awal obat dan berbanding terbalik dengan tetapan laju reaksi orde nol

T ½ = 0,5 Ao / Ko

Oleh karena itu, t ½ berubah secara berkala dengan berkurangnya konsentrasi obat maka t ½ untuk reaksi orde 0 hanya sedikit kegunaannya.

Contoh :

Seorang farmasis melarutkan obat yang ditimbang tepat sebanyak 10 g dalam 100 ml air. Larutan disimpan pada suhu kamar dan diambil cuplikan larutan itu secara berkala untuk ditentukan kadarnya. Farmasis tersebut memperoleh data berikut :

Konsentrasi waktu (jam) Log konsentrasi obat

100 0 2,00

50 4 1,70

25 8 1,40

12,5 12 1,40

6,25 16 0,80

3,13 20 0,50

1,56 24 0,20

Tentukan K ?



  • Dibuat grafik hubungan logaritma konsentrasi obat vs waktu pada kertas semilog dan diperoleh garis lurus

  • Ini termasuk orde Satu

  • Slop = - K/2,3 = loy y2 – log y1 / x2 – x1

- K = 2,3 (log 50 – log 100) / 4 – 0

- K = 0,173 jam-1

- cara lain : - K = 0,693 / t ½ = 0,693 / 4 = 0,173 jam-1
TES FORMATIF


  1. Apa yang dimaksud dengan waktu paruh ?

  2. Sebutkan perbedaan laju orde nol dan orde satu ?

  3. Gambarkan data berikut pada kertas grafik semilog dan koordinat rectangular

Waktu (menit) obat A (mg)

10 96


20 89

40 73


60 57

90 34


120 10

130 2,5


a. Apakah penurunan jumlah obat A mengikuti reaksi orde nol atau orde satu ?

b. Berapa tetapan laju reaksi (K) tersebut ?

c. Berapa waktu paruh (t ½ ) ?

d. Apakah jumlah obat A dapat mencapai nol pada sumbu x ?

e. Bagaimana persamaan garis yang diperoleh pada grafik tersebut ?

4. Bila waktu paruh penguraian suatu obat sama dengan 12 jam. Berapa lama

yang diperlukan bagi obat sejumlah 125 mg agar terurai 30% ? Anggaplah

kinetika obat mengikuti reaksi orde kesatu dalam suhu konstan.


DAFTAR PUSTAKA

  1. Shargel, L., and Yu, Andrew, 2005, Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetics. 5th Appleton and Lange, New York.

  2. Ritschel, W.A. 2004, Handbook of Basic Pharmacokinetics, Drug Intelligence Publications, Inc.: Hamilton, Illinois.


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©azkurs.org 2016
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə